KANDUNGAN TANAMAN SELEDRI (Apium Graveolens Linn) - ElrinAlria
KANDUNGAN TANAMAN SELEDRI (Apium Graveolens Linn)

KANDUNGAN TANAMAN SELEDRI (Apium Graveolens Linn)

Seledri (Apium graveolens Linn.)

Nama Daerah:
Jawa: Saladri (Sunda); seledri, seleri, daun sop, daun soh, sadri, sederi (Jawa)

Nama Asing:
Inggris: Celery fruit, apium, wild celery, chinese celery; Perancis: Cleri, fruto de celery; Italia: Seleri, selinon; Jerman: Selleriefruchte, selleriesamen; Portugis: Aipo, Salsao; Cina: Han qin, qin cai; Spanyol: Fruto de apio.

Deskripsi Tanaman:
Tumbuhan berhabitus terna 1-2 tahun, tinggi dapat mencapai 0,8 m, tanaman berbau khas jika diremas. Akar tebal, berumbi kecil. Batang bersegi nyata, berlubang, tidak berambut. Daun majemuk menyirip sederhana atau beranak daun 3, anak daun melebar, pangkal berbentuk segitiga terbalik (pasak), hijau mengkilat, ujung daun bergerigi, setiap gerigi berambut pendek, pangkal tangkai daun umumnya melebar. Perbungaan berupa bunga majemuk payung, tanpa atau dengan tangkai tetapi panjangnya tidak lebih dari 2 cm, anak payung 6-15 cabang, ukuran 1-3 cm, 6-25 bunga, tangkai bunga 2-3 mm, daun mahkota putih-kehijauan atau putih-kekuningan, panjang mahkota bunga 0,5-0,75 mm. Panjang buah rata-rata 1 mm.

Simplisia:
Daun warna hijau, hijau kecoklatan sampai hijau kekuningan. Bau aromatik, khas, rasa agak asin, agak pedas dan menimbulkan rasa tebal di lidah. Daun majemuk, menyirip, tipis, rapuh, jumlah anak daun 3-7 helai; batang dengan rusuk dan alur membujur, sisa pangkal tangkai daun terdapat di bagian ujung. Warna daun hijau mengkilat, bentuk belah ketupat miring, panjang 2-7,5 cm dan lebar 2-5 cm, pangkal dan ujung anak daun runcing, panjang ibu tangkai daun sampai 2,5 cm, terputar, beralur membujur, panjang tangkai anak daun 1-2,7 cm.

Habitat:
Tumbuh di dataran rendah maupun tinggi pada ketinggian 1000–1200 m dpl. Perkebunan seledri di Indonesia terdapat di Sumatera Utara (Brastagi) dan Jawa Barat. Terdapat juga di Eropa (Inggris-Rusia Selatan), Asia Barat, Afrika Utara dan Selatan, Amerika Selatan dan dikultivasi di Amerika Utara dan Argentina.

Kandungan Kimia 
Minyak atsiri: Limonen, p-simol, α-terpineol, α-santalol, α-pinen, α- kariofilen; Flavonoid: Apiin, apigenin, isokuersitrin; Kumarin: Asparagin, bergapten, isopimpinelin, apiumetin, santotoksin; saponin; tanin 1%; sedanolida; asam sedanoat; manitol; kalsium; fosfor; besi; protein; glisidol; vitamin A, B, B2, C dan K.

Kegunaan Empiris:
Tekanan darah tinggi, peluruh kencing, antiseptik saluran kemih, asam urat, memperlancar sirkulasi darah, asma dan bronkhitis.

Tinjauan Ilmiah:
Ekstrak seledri dilaporkan memiliki efek anti hipertensi pada kelinci dan anjing dengan pemberian secara intravena.

Suatu uji klinis menunjukkan bahwa pemberian jus seledri dapat menurunkan tekanan darah pada 14 dari 16 orang pasien pengidap hipertensi. Injeksi 10 mg/kg BB apigenin pada anjing dan kelinci teranestesi menghasilkan penurunan tekanan darah secara singkat dari 120 mm Hg menjadi 70 mm Hg. Aktivitas apigenin secara khusus tercatat sebagai penurun tekanan darah anjing dengan hipertensi esensial. Pemberian intragasik atau intravena jus Apii graveolentis herba segar pada anjing dan kelinci teranastesi juga menghasilkan efek hipotensif sampai 50%. Analisis pendahuluan terhadap mekanisme efek menunjukkan bahwa efek hipotensif disebabkan oleh stimulasi khemoreseptor pada karotid dan aorta. Pada hipertensi yang disebabkan oleh nikotin 0, 5 mg/kg BB, atau lobulin 0, 3 mg/kg, yang diinjeksikan melalui pembuluh aorta sesuai metode Heymans C, tekanan darah dapat diturunkan oleh injeksi larutan apigenin 10 mg/kg. Percobaan pada perfusi pembuluh darah meyakinkan bahwa apigenin juga mempunyai efek sebagai vasodilator perifer, yang berhubungan dengan efek hipotensifnya. Percobaan lain menunjukkan bahwa efek hipotensif herba berkaitan dengan integritas sistem saraf simpatik.

Pada uji klinis yang melibatkan 49 penderita hipertensi diberi tingtur (setara dengan 2 g/mL ekstrak Apii graveolentis Herba) 3 kali sehari 30-45 tetes menunjukkan efek terapetik nyata 26, 5%, efek moderat pada 44, 9% dan tanpa efek pada 28, 6%. Hipertensi yang dapat diobati adalah hipertensi esensial, hipertensi pada kehamilan dan hipertensi klimakterik. Tekanan darah umumnya mulai turun setelah satu hari pengobatan diikuti dengan membaiknya gejala subyektif, enak tidur dan peningkatan volume urin yang dikeluarkan.

KANDUNGAN TANAMAN SELEDRI (Apium Graveolens Linn)

KANDUNGAN TANAMAN SELEDRI (Apium Graveolens Linn)

KANDUNGAN TANAMAN SELEDRI (Apium Graveolens Linn)

Seledri (Apium graveolens Linn.)

Nama Daerah:
Jawa: Saladri (Sunda); seledri, seleri, daun sop, daun soh, sadri, sederi (Jawa)

Nama Asing:
Inggris: Celery fruit, apium, wild celery, chinese celery; Perancis: Cleri, fruto de celery; Italia: Seleri, selinon; Jerman: Selleriefruchte, selleriesamen; Portugis: Aipo, Salsao; Cina: Han qin, qin cai; Spanyol: Fruto de apio.

Deskripsi Tanaman:
Tumbuhan berhabitus terna 1-2 tahun, tinggi dapat mencapai 0,8 m, tanaman berbau khas jika diremas. Akar tebal, berumbi kecil. Batang bersegi nyata, berlubang, tidak berambut. Daun majemuk menyirip sederhana atau beranak daun 3, anak daun melebar, pangkal berbentuk segitiga terbalik (pasak), hijau mengkilat, ujung daun bergerigi, setiap gerigi berambut pendek, pangkal tangkai daun umumnya melebar. Perbungaan berupa bunga majemuk payung, tanpa atau dengan tangkai tetapi panjangnya tidak lebih dari 2 cm, anak payung 6-15 cabang, ukuran 1-3 cm, 6-25 bunga, tangkai bunga 2-3 mm, daun mahkota putih-kehijauan atau putih-kekuningan, panjang mahkota bunga 0,5-0,75 mm. Panjang buah rata-rata 1 mm.

Simplisia:
Daun warna hijau, hijau kecoklatan sampai hijau kekuningan. Bau aromatik, khas, rasa agak asin, agak pedas dan menimbulkan rasa tebal di lidah. Daun majemuk, menyirip, tipis, rapuh, jumlah anak daun 3-7 helai; batang dengan rusuk dan alur membujur, sisa pangkal tangkai daun terdapat di bagian ujung. Warna daun hijau mengkilat, bentuk belah ketupat miring, panjang 2-7,5 cm dan lebar 2-5 cm, pangkal dan ujung anak daun runcing, panjang ibu tangkai daun sampai 2,5 cm, terputar, beralur membujur, panjang tangkai anak daun 1-2,7 cm.

Habitat:
Tumbuh di dataran rendah maupun tinggi pada ketinggian 1000–1200 m dpl. Perkebunan seledri di Indonesia terdapat di Sumatera Utara (Brastagi) dan Jawa Barat. Terdapat juga di Eropa (Inggris-Rusia Selatan), Asia Barat, Afrika Utara dan Selatan, Amerika Selatan dan dikultivasi di Amerika Utara dan Argentina.

Kandungan Kimia 
Minyak atsiri: Limonen, p-simol, α-terpineol, α-santalol, α-pinen, α- kariofilen; Flavonoid: Apiin, apigenin, isokuersitrin; Kumarin: Asparagin, bergapten, isopimpinelin, apiumetin, santotoksin; saponin; tanin 1%; sedanolida; asam sedanoat; manitol; kalsium; fosfor; besi; protein; glisidol; vitamin A, B, B2, C dan K.

Kegunaan Empiris:
Tekanan darah tinggi, peluruh kencing, antiseptik saluran kemih, asam urat, memperlancar sirkulasi darah, asma dan bronkhitis.

Tinjauan Ilmiah:
Ekstrak seledri dilaporkan memiliki efek anti hipertensi pada kelinci dan anjing dengan pemberian secara intravena.

Suatu uji klinis menunjukkan bahwa pemberian jus seledri dapat menurunkan tekanan darah pada 14 dari 16 orang pasien pengidap hipertensi. Injeksi 10 mg/kg BB apigenin pada anjing dan kelinci teranestesi menghasilkan penurunan tekanan darah secara singkat dari 120 mm Hg menjadi 70 mm Hg. Aktivitas apigenin secara khusus tercatat sebagai penurun tekanan darah anjing dengan hipertensi esensial. Pemberian intragasik atau intravena jus Apii graveolentis herba segar pada anjing dan kelinci teranastesi juga menghasilkan efek hipotensif sampai 50%. Analisis pendahuluan terhadap mekanisme efek menunjukkan bahwa efek hipotensif disebabkan oleh stimulasi khemoreseptor pada karotid dan aorta. Pada hipertensi yang disebabkan oleh nikotin 0, 5 mg/kg BB, atau lobulin 0, 3 mg/kg, yang diinjeksikan melalui pembuluh aorta sesuai metode Heymans C, tekanan darah dapat diturunkan oleh injeksi larutan apigenin 10 mg/kg. Percobaan pada perfusi pembuluh darah meyakinkan bahwa apigenin juga mempunyai efek sebagai vasodilator perifer, yang berhubungan dengan efek hipotensifnya. Percobaan lain menunjukkan bahwa efek hipotensif herba berkaitan dengan integritas sistem saraf simpatik.

Pada uji klinis yang melibatkan 49 penderita hipertensi diberi tingtur (setara dengan 2 g/mL ekstrak Apii graveolentis Herba) 3 kali sehari 30-45 tetes menunjukkan efek terapetik nyata 26, 5%, efek moderat pada 44, 9% dan tanpa efek pada 28, 6%. Hipertensi yang dapat diobati adalah hipertensi esensial, hipertensi pada kehamilan dan hipertensi klimakterik. Tekanan darah umumnya mulai turun setelah satu hari pengobatan diikuti dengan membaiknya gejala subyektif, enak tidur dan peningkatan volume urin yang dikeluarkan.