MAKALAH BRONKHITIS AKUT - ElrinAlria
MAKALAH BRONKHITIS AKUT
BAB I 
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Infeksi saluran pernafasan adalah penyebab utama morbiditas dan mortalitas penyakit menular di dunia. Hampir empat juta orang meninggal akibat infeksi saluran nafas setiap tahun, 98%-nya disebabkan oleh infeksi saluran pernapasan bawah. Tingkat mortalitas sangat tinggi pada bayi, anak- anak, dan orang lanjut usia, terutama di negara-negara dengan pendapatan per kapita rendah dan menengah. Infeksi saluran nafas juga merupakan salah satu penyebab utama konsultasi atau rawat inap di fasilitas pelayanan kesehatan terutama pada bagian perawatan anak. 
MAKALAH BRONKHITIS AKUT

Bronkitis akut adalah penyakit infeksi pada saluran pernafasan yang setiap tahun angkanya bertambah di Amerika Serikat. Di Amerika Serikat penyakit bronkitis menempati peringkat kesepuluh penyebab terbanyak pada pasien yang menjalani perawatan medis di rumah sakit. Kejadian paling banyak terjadi pada orang dewasa. 

Ditinjau dari prevalensinya, di Indonesia dari 10 penyakit terbanyak pada rawat jalan, penyakit saluran pernafasan menempati urutan pertama pada tahun 1999, menjadi kedua pada tahun 2007 dan menjadi pertama pada tahun 2008. Berdasarkan hasil survey kesehatan nasional 2001 diketahui bahwa penyakit infeksi saluran pernafasan bawah merupakan salah satu infeksi yang penyebab kematian bayi kedua setelah perinatal. 

B. Rumusan Masalah 
Rumusan masalah pada makalah ini, yaitu : 
  1. Apa yang dimaksud dengan bronkhitis akut? 
  2. Bagaimana patobiologi pada bronkhitis akut? 
  3. Bagaimana tanda dan gejala pada bronkhitis akut? 
  4. Bagaimana terapi farmakologi dan non farmakologi pada bronkhitis akut?

C. Tujuan 
Tujuan pada makalah ini, yaitu : 
  1. Untuk mengetahui pengertian bronkhitis akut 
  2. Untuk mengetahui patobiologi pada bronkhitis akut
  3. Untuk mengetahui tanda dan gejala pada bronkhitis akut
  4. Untuk mengetahui terapi baik farmakologi maupun non farmakologi pada bronkhitis akut

BAB II 
PEMBAHASAN
A. Pengertian Bronkhitis
Bronkhitis adalah kondisi peradangan pada daerah trakheobronkhial. Peradangan tidak meluas sampai alveoli. Bronkhitis seringkali diklasifikasikan sebagai akut dan kronik. Bronkhitis akut mungkin terjadi pada semua usia, namun bronkhitis kronik umumnya hanya dijumpai pada dewasa. Pada bayi penyakit ini dikenal dengan nama bronkhiolitis. Bronkhitis akut umumnya terjadi pada musim dingin, hujan, kehadiran polutan yang mengiritasi seperti polusi udara, dan rokok.

Awal mulanya adanya bronkhitis akut sulit dibedakan dengan infeksi saluran pernapasan atas. Kemudian adanya bronkhitis akut dan pneumonia hampir sama. Biasanya, pasien dengan penyakit pneumonia lebih sakit dan memiliki beberapa ketidaknormalan pada dada. Organisme yang menyebabkan bronkhitis juga dapat menyebabkan penyakit pneumonia. Perbedaannya adalah tempat dimana terinfeksi. Bronkhitis menyerang saluran pernapasan secara luas, dimana pneumonia menyerang saluran pernapasan kecil dan pundi-pundi udara. 

BRONKHITIS AKUT

Bronkhitis akut dapat disebabkan baik virus maupun bakteri. Infeksi yang disebabkan oleh virus kurang lebih sekitar 90% dan yang disebabkan oleh bakteri sekitar 10%. Virus yang menyerang antara lain Influenza A or B, adenovirus, rhinovirus, para-influenzae, corona virus, Respiratory Syncytial Virus (RSV). Bakteri yang menyerang antara lain Mycoplasma pneumoniae, Chlamydia pneumoniae, Bordetella pertussis. 

B. Patobiologi
Bronkhitis akut menggambarkan respon inflamasi dan infeksi pada epitelium bronkhi. Sel epitel menyerang dan menghilangkan saluran udara ke tingkat membran bawah berhubungan dengan kehadiran sel limfosit yang menerobos ke saluran udara. Uji dengan mikroskopik menunjukkan penebalan pada mukosa bronkhial dan trakeal pada area yang terjadi inflamasi. 

C. Tanda dan Gejala :
Bronkhitis memiliki manifestasi klinik sebagai berikut 
  1. Batuk yang menetap yang bertambah parah pada malam hari serta biasanya disertai sputum. Rhinorrhea sering pula menyertai batuk dan ini biasanya disebabkan oleh rhinovirus. 
  2. Sesak napas bila harus melakukan gerakan eksersi (naik tangga, mengangkat beban berat) 
  3. Lemah, lelah, lesu 
  4. Nyeri telan (faringitis)
  5. Laringitis, biasanya bila penyebab adalah Chlamydia 
  6. Nyeri kepala 
  7. Demam pada suhu tubuh yang rendah yang dapat disebabkan oleh virus influenza, adenovirus ataupun infeksi bakteri. 
  8. Adanya ronchii 
  9. Skin rash dijumpai pada sekitar 25% kasus 
Diagnosis bronkhitis dilakukan dengan cara: Tes C- reactive protein (CRP) dengan sensitifitas sebesar 80-100%, namun hanya menunjukkan 60-70% spesifisitas dalam mengidentifikasi infeksi bakteri. Metode diagnosis lainnya adalah pemeriksaan sel darah putih, dimana dijumpai peningkatan pada sekitar 25% kasus. Pulse oksimetri, gas darah arteri dan tes fungsi paru digunakan untuk mengevaluasi saturasi oksigen di udara kamar. Pewarnaan Gram pada sputum tidak efektif dalam menentukan etiologi maupun respon terhadap terapi antibiotika. 
BRONKHITIS AKUT
Sumber : google.com

D. Terapi 
1.) Terapi Farmakologi
• Terapi Pokok
Tanpa adanya komplikasi yang berupa superinfeksi bakteri, bronkhitis akut akan sembuh dengan sendirinya, sehingga tujuan penatalaksanaan hanya memberikan kenyamanan pasien, terapi dehidrasi dan gangguan paru yang ditimbulkannya.

Terapi antibiotika pada bronkhitis akut tidak dianjurkan kecuali bila disertai demam dan batuk yang menetap lebih dari 6 hari, karena dicurigai adanya keterlibatan bakteri saluran napas seperti S. pneumoniae, H. Influenzae. Untuk batuk yang menetap > 10 hari diduga adanya keterlibatan Mycobacterium pneumoniae sehingga penggunaan antibiotika disarankan. Untuk anak dengan batuk > 4 minggu harus menjalani pemeriksaan lebih lanjut terhadap kemungkinan TBC, pertusis atau sinusitis. Lama terapi pada bronkhitis akut selama 5-14 hari.

-Terapi Bronkitis Akut
Terapi Bronkitis Akut

Untuk mengelola rasa sakit dan demam dapat diberikan asetaminofen 325 mg atau ibuprofen 200 mg. Jika terjadi nyeri dada, adanya suara saat bernapas dan sesak napas dapat diberikan inhaler salbutamol 100 mcg 1 sampai 2 tiupan.

Antibiotik dapat diberikan jika terjadi resiko komplikasi tinggi karena adanya penyakit yang sebelumnya ada (jantung, paru-paru, ginjal, hati, kelainan neuromuscular, gagal jantung, diabetes mellitus, penggunaan oral glukokortikosteroid). Selain itu dapat diberikan pada pasien dengan bronchitis akut hampir menuju sakit bronchitis kronis dengan dua atau lebih gejala seperti meningkatnya volume sputum, meningkatnya nanah pada sputum meningkatnya terjadi nyeri dada. Hal ini dapat diberikan amoksisilin 500 mg 2x sehari, atau doksisiklin 200 mg 1x sehari, atau trimetoprim 160 mg/sulphametoxazole 800 mg 2x sehari selama 5-7 hari. 

Pasien juga perlu diinformasikan untuk mencuci tangan untuk mencegah penyebaran infeksi terhadap peralatan rumah tangga, batuk yang diderita dapat terjadi lebih dari 2 minggu, penggunaan antibiotik tidak direkomendasikan untuk terapi rutin.

Untuk bronchitis akut disebabkan oleh virus Influenza dapat diberikan oseltamivir 75 mg 2x sehari selama 5 hari atau zanamivir inhaler 2x sehari selama 5 hari dengan dosis 2x tiupan (5 mg/tiupan). 

Karena antibiotik tidak direkomendasikan untuk terapi rutin pada bronkhitis, maka dilakukan kontrol gejala pada sindrom perkembangan viral. Terapi yang biasanya digunakan seperti antitusiv, ekspektoran dan inhaler. Namun, terapi dengan menggunakan ekspektoran menunjukkan tidak efektif untuk terapi bronkhitis akut. 

• Terapi Pendukung 
  1. Bronkhodilasi menggunakan salbutamol, albuterol.
  2. Analgesik atau antipiretik menggunakan parasetamol, NSAID.
  3. Antitusiv, codein atau dextrometorfan untuk menekan batuk.
  4. Vaporizer

2.) Terapi Non Farmakologi
  • Banyak beristirahat (terutama jika terjadi demam) 
  • Banyak meminum air (8-10 gelas per hari)
  • Meningkatkan kelembaban dalam lingkungan 
  • Mencegah iritan pada paru-paru (berhenti merokok)

BAB III 
PENUTUP
A. Kesimpulan 
Kesimpulan pada hasil makalah ini, yaitu : 
  1. Bronkhitis adalah kondisi peradangan pada daerah trakheobronkhial yang menyerang saluran pernapasan secara luas.
  2. Patobiologi bronkhitis akut yaitu respon inflamasi dan infeksi pada epitelium bronkhi. Sel epitel menyerang dan menghilangkan saluran udara ke tingkat membran bawah berhubungan dengan kehadiran sel limfosit yang menerobos ke saluran udara sehingga terjadi penebalan pada mukosa bronkhial dan trakeal pada area yang mengalami inflamasi.
  3. Tanda dan gejala bronchitis akut yaitu batuk menetap yang bertambah parah biasanya disertai sputum, sesak napas bila harus melakukan gerakan eksersi (naik tangga, mengangkat beban berat), lemah, lelah, lesu, nyeri telan (faringitis), laringitis, nyeri kepala, demam pada suhu tubuh yang rendah, adanya ronchii, ruam kulit.
  4. Terapi farmakologi pada bronkhitis akut yaitu terapi antibiotik bila infeksi disebabkan bakteri dan terapi antiviral bila infeksi disebabkan virus dan terapi pendukung dengan bronkhodilasi, analgetik-antipireutik, antitusiv dan vaporizer. Terapi non farmakologi seperti banyak beristirahat (terutama jika terjadi demam), banyak meminum air, meningkatkan kelembaban dalam lingkungan, dan mencegah iritan pada paru-paru (berhenti merokok).

DAFTAR PUSTAKA 
Albert, R.H., 2010, Diagnosis and Treatment of Acute Bronchitis, American Family Physician, Vol. 82 (11). 

Direktorat Bina Farmasi Komunitas dan Klinik, 2005, Pharmaceutical Care untuk Penyakit Infeksi Saluran Pernapasan, Departemen Kesehatan RI, Jakarta.

Wenzel, R. P., Fowler, A. A., 2006, Acute Bronchitis, The New England Journal of Medicine, Vol. 355 (20).

MAKALAH BRONKHITIS AKUT

MAKALAH BRONKHITIS AKUT
BAB I 
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Infeksi saluran pernafasan adalah penyebab utama morbiditas dan mortalitas penyakit menular di dunia. Hampir empat juta orang meninggal akibat infeksi saluran nafas setiap tahun, 98%-nya disebabkan oleh infeksi saluran pernapasan bawah. Tingkat mortalitas sangat tinggi pada bayi, anak- anak, dan orang lanjut usia, terutama di negara-negara dengan pendapatan per kapita rendah dan menengah. Infeksi saluran nafas juga merupakan salah satu penyebab utama konsultasi atau rawat inap di fasilitas pelayanan kesehatan terutama pada bagian perawatan anak. 
MAKALAH BRONKHITIS AKUT

Bronkitis akut adalah penyakit infeksi pada saluran pernafasan yang setiap tahun angkanya bertambah di Amerika Serikat. Di Amerika Serikat penyakit bronkitis menempati peringkat kesepuluh penyebab terbanyak pada pasien yang menjalani perawatan medis di rumah sakit. Kejadian paling banyak terjadi pada orang dewasa. 

Ditinjau dari prevalensinya, di Indonesia dari 10 penyakit terbanyak pada rawat jalan, penyakit saluran pernafasan menempati urutan pertama pada tahun 1999, menjadi kedua pada tahun 2007 dan menjadi pertama pada tahun 2008. Berdasarkan hasil survey kesehatan nasional 2001 diketahui bahwa penyakit infeksi saluran pernafasan bawah merupakan salah satu infeksi yang penyebab kematian bayi kedua setelah perinatal. 

B. Rumusan Masalah 
Rumusan masalah pada makalah ini, yaitu : 
  1. Apa yang dimaksud dengan bronkhitis akut? 
  2. Bagaimana patobiologi pada bronkhitis akut? 
  3. Bagaimana tanda dan gejala pada bronkhitis akut? 
  4. Bagaimana terapi farmakologi dan non farmakologi pada bronkhitis akut?

C. Tujuan 
Tujuan pada makalah ini, yaitu : 
  1. Untuk mengetahui pengertian bronkhitis akut 
  2. Untuk mengetahui patobiologi pada bronkhitis akut
  3. Untuk mengetahui tanda dan gejala pada bronkhitis akut
  4. Untuk mengetahui terapi baik farmakologi maupun non farmakologi pada bronkhitis akut

BAB II 
PEMBAHASAN
A. Pengertian Bronkhitis
Bronkhitis adalah kondisi peradangan pada daerah trakheobronkhial. Peradangan tidak meluas sampai alveoli. Bronkhitis seringkali diklasifikasikan sebagai akut dan kronik. Bronkhitis akut mungkin terjadi pada semua usia, namun bronkhitis kronik umumnya hanya dijumpai pada dewasa. Pada bayi penyakit ini dikenal dengan nama bronkhiolitis. Bronkhitis akut umumnya terjadi pada musim dingin, hujan, kehadiran polutan yang mengiritasi seperti polusi udara, dan rokok.

Awal mulanya adanya bronkhitis akut sulit dibedakan dengan infeksi saluran pernapasan atas. Kemudian adanya bronkhitis akut dan pneumonia hampir sama. Biasanya, pasien dengan penyakit pneumonia lebih sakit dan memiliki beberapa ketidaknormalan pada dada. Organisme yang menyebabkan bronkhitis juga dapat menyebabkan penyakit pneumonia. Perbedaannya adalah tempat dimana terinfeksi. Bronkhitis menyerang saluran pernapasan secara luas, dimana pneumonia menyerang saluran pernapasan kecil dan pundi-pundi udara. 

BRONKHITIS AKUT

Bronkhitis akut dapat disebabkan baik virus maupun bakteri. Infeksi yang disebabkan oleh virus kurang lebih sekitar 90% dan yang disebabkan oleh bakteri sekitar 10%. Virus yang menyerang antara lain Influenza A or B, adenovirus, rhinovirus, para-influenzae, corona virus, Respiratory Syncytial Virus (RSV). Bakteri yang menyerang antara lain Mycoplasma pneumoniae, Chlamydia pneumoniae, Bordetella pertussis. 

B. Patobiologi
Bronkhitis akut menggambarkan respon inflamasi dan infeksi pada epitelium bronkhi. Sel epitel menyerang dan menghilangkan saluran udara ke tingkat membran bawah berhubungan dengan kehadiran sel limfosit yang menerobos ke saluran udara. Uji dengan mikroskopik menunjukkan penebalan pada mukosa bronkhial dan trakeal pada area yang terjadi inflamasi. 

C. Tanda dan Gejala :
Bronkhitis memiliki manifestasi klinik sebagai berikut 
  1. Batuk yang menetap yang bertambah parah pada malam hari serta biasanya disertai sputum. Rhinorrhea sering pula menyertai batuk dan ini biasanya disebabkan oleh rhinovirus. 
  2. Sesak napas bila harus melakukan gerakan eksersi (naik tangga, mengangkat beban berat) 
  3. Lemah, lelah, lesu 
  4. Nyeri telan (faringitis)
  5. Laringitis, biasanya bila penyebab adalah Chlamydia 
  6. Nyeri kepala 
  7. Demam pada suhu tubuh yang rendah yang dapat disebabkan oleh virus influenza, adenovirus ataupun infeksi bakteri. 
  8. Adanya ronchii 
  9. Skin rash dijumpai pada sekitar 25% kasus 
Diagnosis bronkhitis dilakukan dengan cara: Tes C- reactive protein (CRP) dengan sensitifitas sebesar 80-100%, namun hanya menunjukkan 60-70% spesifisitas dalam mengidentifikasi infeksi bakteri. Metode diagnosis lainnya adalah pemeriksaan sel darah putih, dimana dijumpai peningkatan pada sekitar 25% kasus. Pulse oksimetri, gas darah arteri dan tes fungsi paru digunakan untuk mengevaluasi saturasi oksigen di udara kamar. Pewarnaan Gram pada sputum tidak efektif dalam menentukan etiologi maupun respon terhadap terapi antibiotika. 
BRONKHITIS AKUT
Sumber : google.com

D. Terapi 
1.) Terapi Farmakologi
• Terapi Pokok
Tanpa adanya komplikasi yang berupa superinfeksi bakteri, bronkhitis akut akan sembuh dengan sendirinya, sehingga tujuan penatalaksanaan hanya memberikan kenyamanan pasien, terapi dehidrasi dan gangguan paru yang ditimbulkannya.

Terapi antibiotika pada bronkhitis akut tidak dianjurkan kecuali bila disertai demam dan batuk yang menetap lebih dari 6 hari, karena dicurigai adanya keterlibatan bakteri saluran napas seperti S. pneumoniae, H. Influenzae. Untuk batuk yang menetap > 10 hari diduga adanya keterlibatan Mycobacterium pneumoniae sehingga penggunaan antibiotika disarankan. Untuk anak dengan batuk > 4 minggu harus menjalani pemeriksaan lebih lanjut terhadap kemungkinan TBC, pertusis atau sinusitis. Lama terapi pada bronkhitis akut selama 5-14 hari.

-Terapi Bronkitis Akut
Terapi Bronkitis Akut

Untuk mengelola rasa sakit dan demam dapat diberikan asetaminofen 325 mg atau ibuprofen 200 mg. Jika terjadi nyeri dada, adanya suara saat bernapas dan sesak napas dapat diberikan inhaler salbutamol 100 mcg 1 sampai 2 tiupan.

Antibiotik dapat diberikan jika terjadi resiko komplikasi tinggi karena adanya penyakit yang sebelumnya ada (jantung, paru-paru, ginjal, hati, kelainan neuromuscular, gagal jantung, diabetes mellitus, penggunaan oral glukokortikosteroid). Selain itu dapat diberikan pada pasien dengan bronchitis akut hampir menuju sakit bronchitis kronis dengan dua atau lebih gejala seperti meningkatnya volume sputum, meningkatnya nanah pada sputum meningkatnya terjadi nyeri dada. Hal ini dapat diberikan amoksisilin 500 mg 2x sehari, atau doksisiklin 200 mg 1x sehari, atau trimetoprim 160 mg/sulphametoxazole 800 mg 2x sehari selama 5-7 hari. 

Pasien juga perlu diinformasikan untuk mencuci tangan untuk mencegah penyebaran infeksi terhadap peralatan rumah tangga, batuk yang diderita dapat terjadi lebih dari 2 minggu, penggunaan antibiotik tidak direkomendasikan untuk terapi rutin.

Untuk bronchitis akut disebabkan oleh virus Influenza dapat diberikan oseltamivir 75 mg 2x sehari selama 5 hari atau zanamivir inhaler 2x sehari selama 5 hari dengan dosis 2x tiupan (5 mg/tiupan). 

Karena antibiotik tidak direkomendasikan untuk terapi rutin pada bronkhitis, maka dilakukan kontrol gejala pada sindrom perkembangan viral. Terapi yang biasanya digunakan seperti antitusiv, ekspektoran dan inhaler. Namun, terapi dengan menggunakan ekspektoran menunjukkan tidak efektif untuk terapi bronkhitis akut. 

• Terapi Pendukung 
  1. Bronkhodilasi menggunakan salbutamol, albuterol.
  2. Analgesik atau antipiretik menggunakan parasetamol, NSAID.
  3. Antitusiv, codein atau dextrometorfan untuk menekan batuk.
  4. Vaporizer

2.) Terapi Non Farmakologi
  • Banyak beristirahat (terutama jika terjadi demam) 
  • Banyak meminum air (8-10 gelas per hari)
  • Meningkatkan kelembaban dalam lingkungan 
  • Mencegah iritan pada paru-paru (berhenti merokok)

BAB III 
PENUTUP
A. Kesimpulan 
Kesimpulan pada hasil makalah ini, yaitu : 
  1. Bronkhitis adalah kondisi peradangan pada daerah trakheobronkhial yang menyerang saluran pernapasan secara luas.
  2. Patobiologi bronkhitis akut yaitu respon inflamasi dan infeksi pada epitelium bronkhi. Sel epitel menyerang dan menghilangkan saluran udara ke tingkat membran bawah berhubungan dengan kehadiran sel limfosit yang menerobos ke saluran udara sehingga terjadi penebalan pada mukosa bronkhial dan trakeal pada area yang mengalami inflamasi.
  3. Tanda dan gejala bronchitis akut yaitu batuk menetap yang bertambah parah biasanya disertai sputum, sesak napas bila harus melakukan gerakan eksersi (naik tangga, mengangkat beban berat), lemah, lelah, lesu, nyeri telan (faringitis), laringitis, nyeri kepala, demam pada suhu tubuh yang rendah, adanya ronchii, ruam kulit.
  4. Terapi farmakologi pada bronkhitis akut yaitu terapi antibiotik bila infeksi disebabkan bakteri dan terapi antiviral bila infeksi disebabkan virus dan terapi pendukung dengan bronkhodilasi, analgetik-antipireutik, antitusiv dan vaporizer. Terapi non farmakologi seperti banyak beristirahat (terutama jika terjadi demam), banyak meminum air, meningkatkan kelembaban dalam lingkungan, dan mencegah iritan pada paru-paru (berhenti merokok).

DAFTAR PUSTAKA 
Albert, R.H., 2010, Diagnosis and Treatment of Acute Bronchitis, American Family Physician, Vol. 82 (11). 

Direktorat Bina Farmasi Komunitas dan Klinik, 2005, Pharmaceutical Care untuk Penyakit Infeksi Saluran Pernapasan, Departemen Kesehatan RI, Jakarta.

Wenzel, R. P., Fowler, A. A., 2006, Acute Bronchitis, The New England Journal of Medicine, Vol. 355 (20).